Ronaldinho


Ronaldinho dilahirkan di kota Porto Alegre, ibukota Rio Grande do Sul negara bagian Brasil. Ibunya, Dona Miguelina, adalah mantan penjual yang belajar untuk menjadi seorang perawat. Ayahnya, João, adalah seorang pekerja galangan kapal dan pemain sepak bola untuk klub lokal Cruzeiro EC (jangan dikelirukan dengan Cruzeiro EC).  Ia menderita serangan jantung fatal di dalam keluarga kolam renang ketika Ronaldinho berusia delapan tahun. Setelah kakak Ronaldinho, Roberto, Grêmio ditandatangani, keluarganya pindah ke sebuah rumah di Guarujá yang lebih kaya bagian dari Porto Alegre, yang merupakan hadiah dari Grêmio untuk meyakinkan Roberto untuk tetap di klub. Karier Roberto akhirnya dipotong oleh cedera.


Keterampilan sepakbola Ronaldinho mulai mekar di usia dini, dan ia diberi julukan pertama Ronaldinho karena ia sering termuda dan terkecil pemain di klub pemuda pertandingan.  Ia mengembangkan minat di futsal dan sepak bola pantai, yang kemudian diperluas untuk terorganisir sepak bola. Sikat pertamanya dengan media datang pada usia tiga belas tahun, ketika ia mencetak semua 23 gol dalam kemenangan 23-0 melawan tim lokal.  Ronaldinho diidentifikasi sebagai bintang yang tengah menanjak di tahun 1997 U-17 World Championship di Mesir , di mana ia mencetak dua gol pada tendangan penalti.

Hari ini, Roberto Ronaldinho bertindak sebagai manajer, sementara Deisi kakaknya bekerja sebagai koordinator persnya.  Ronaldinho menjadi seorang ayah untuk pertama kalinya pada tanggal 25 Februari 2005, setelah Brasil penari Janaína Mendes melahirkan anak mereka, yang bernama João setelah Ronaldinho almarhum ayah.

Karier Ronaldinho  dimulai dengan pemuda Grêmio skuad di bawah pelatih kepala Liam Higgins. Dia membuat debut sisi seniornya selama tahun 1998 Copa Libertadores.  Pada tahun 2001, Arsenal menyatakan minatnya pada Ronaldinho, tetapi bergerak runtuh setelah ia tidak bisa mendapatkan ijin kerja karena dia seorang pemain non-Uni Eropa yang sudah tidak bermain cukup pertandingan internasional.  Ia menganggap pinjaman dengan bermain di Liga Utama Skotlandia sisi St Mirren, yang tidak pernah terjadi karena keterlibatannya dalam skandal paspor palsu di Brasil.  Pada tahun 2001, Ronaldinho menandatangani kontrak lima tahun dengan Perancis sisi Paris Saint-Germain dalam  5.1 million transfer.

Selama musim 2001-02, Paris Saint-Germain manajer Luis Fernández mengklaim bahwa Ronaldinho terlalu fokus pada kehidupan malam Paris daripada sepak bola, dan mengeluh bahwa liburan di Brasil tidak pernah berakhir di waktu yang dijadwalkan.  Pada tahun 2003, kurang dari dua tahun ke PSG tugasnya, Ronaldinho menegaskan dia ingin meninggalkan klub setelah PSG gagal untuk memenuhi syarat untuk setiap kompetisi Eropa.
Barcelona.

Milan

Pada bulan Juli 2008, Ronaldinho menolak £ 25.5 million tawaran dari Manchester City  untuk bergabung dengan raksasa Serie A Italia Milan selama tiga tahun kontrak yang diperkirakan bernilai sekitar £ 5.1 juta (€ 6.5 juta) setahun, untuk biaya di wilayah sebesar £ 14.5 juta (€ 18.5 juta).  Dengan nomor 10 sudah ditempati oleh rekan setimnya Clarence Seedorf, ia memilih 80 sebagai nomor jersey, karena 1980 adalah tahun kelahirannya.

Ronaldinho mencetak gol pertamanya bagi Milan dalam derby 1-0 kemenangan atas saingan Internazionale pada 28 September 2008. Ronaldinho mencetak gol pertamanya penjepit di menang 3-0 atas Sampdoria pada tanggal 19 Oktober 2008. Dia mencetak 93 menit pemenang pertandingan melawan SC Braga di penyisihan grup Piala UEFA pada 6 November.

Ia menyelesaikan musim pertamanya di Milan dengan 10 gol dari 32 penampilan di semua kompetisi. Setelah awal yang baik untuk musim ini, Ronaldinho berjuang dengan kebugaran, dan sering bermain dari bangku untuk mengakhiri musim pertama yang mengecewakan bagi Milan.

Musim kedua tidak dimulai pada nada tinggi, meskipun ia mulai hampir setiap pertandingan sebelum menemukan dirinya di bangku lagi. Setelah beberapa saat, Ronaldinho menemukan kembali bentuk dan telah diperdebatkan pemain terbaik Milan di musim. Dia telah mengubah peran dari gelandang serang ke sayap kiri, peran yang lebih akrab. Dia sekarang memimpin membantu grafik di Serie A dengan 8.

Pada Januari 10, 2010, Ronaldinho mencetak 2 gol melawan saingan Juventus dalam pertandingan, menyegel kemenangan 3-0 untuk Rossoneri. Dalam pertandingan berikut melawan Siena pada 17 Januari 2010, Ronaldinho mencetak hat-trick pertama bagi Milan ketika ia menjadi tempat tendangan, mencetak gol dengan sebuah header dari sebuah sudut dan selesai dengan tujuan heran dari 30 meter keluar.

Di 16 Februari, Ronaldinho memainkan pertandingan pertama melawan raksasa Inggris Manchester United dalam pertandingan Liga Champions. Ia mencetak gol di awal permainan untuk memberikan Milan memimpin.

goL terbaik ciptaan Ronaldinho :

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s